Ini Tanggapan Dirut Bank NTT Terkait Temuan BPK

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email
BERI KETERANGAN. Direktur Utama Bank NTT, Harry Alex Riwu Kaho, saat memberikan keterangan kepada wartawan, seusai konferensi pers di lantai lima kantor pusat, Rabu malam. (foto MediatorStar.com/stenly boymau)

KUPANG, MediatorStar.com

Kabar tentang temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Perwakilan NTT tanggal 17 Januari 2020 atas pengelolaan dana pihak ketiga pada PT. SNP Finance, dijelaskan bahwa sudah ada putusan Pengadilan Niaga dan diselesaikan oleh Kurator.

Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho kepada wartawan di Kupang, Rabu (7/7/2021) dalam perss conference  menyebutkan, sudah ada putusan dari Pengadilan Niaga yang bertanggungjawab memeriksa, mengadili dan memberi putusan terhadap perkara kepailitan dan penundaan kewajiban dan pembayaran utang.

“Putusan Pengadilan Niaga tersebut menyatakan bahwa diserahkan ke kurator untuk penyelesaian masalah tersebut dan sejauh ini, kurator sedang bekerja, mengidentifikasi aset dan juga piutang untuk penyelesaian kewajiban,” sebut Dirut Alex di hadapan puluhan wartawan dari berbagai media saat press conference tentang kinerja semester I Tahun  2021 Bank NTT, di lantai lima kantor pusat.

Ia juga menegaskan, pihaknya telah mempertanggungjawabkan persoalan tersebut dihadapan forum RUPS Tahun 2019. “Kami tentu akan memeptuanggungjawabkannya, dan itu sudah kami pertanggungjawabkan di forum RUPS Tahun 2019. Sekarang masih dalam tahapan pemberesan tahapannya oleh kurator sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku,” sebutnya.

Dirut Alex yang saat itu didampingi Direktur Kepatuhan Hilarius Minggu dan Direktur Pemsaran Kredit Paulus Steven Messakh memberikan apresiasi atas keterbukaan informasi saat ini tentanag inveastsi tersebut. “Namun, keterbukaan informasi, mestinya diimbangi dengan mekanisme pemberitaan yang berimbang, cover both side, sesuai dengan kode etik jurnalistik agar tidak menyebabkan fitnah dan pembohongan terhadap publik, serta bias penafsiran,” ujarnya.

Ia dan jajaran manajemen Bank NTT berharap agar masalah ini segera tuntas. “Kiranya dengan kesamaan visi dan misi, mari kita membangun dan membesarkan Bank NTT, menuju Super Smart Bank untuk NTT Maju,” ujarnya.

Baca Juga  Bank NTT Terus Bertransformasi Menuju Super Smart Bank

Saat itu, Dirut Alex juga memaparkan sejumlah prestasi yang digapai Bank NTT di Semester Pertama Tahun 2021 yang menunjukkan angka sangat menggembirakan kendati tengah dihantam pandemi Covid-19 yang berdampak pada semua sektor kehidupan terutama ekonomi.

“Dari sini bisa disimpulkan bahwa walau di tengah hantaman badai Covid yang luar biasa dampaknya bagi industri perbankan, namun kinerja Bank NTT masih bertumbuh secara positif. Perkembangan Rasio Keuangan Bank NTT pada posisi Juni 2021 yaitu CAR (Capital Adequancy Ratio) 21,85%, BOPO (Biaya Operasional Pendapatan Operasional) menurun 81,99% jika dibandingkan dengan Juni 2020 yaitu 84,74%, LDR (Loan Deposito Ratio) 82,19%. Selain itu, indikator lainnya yang berpengaruh yaitu NIM (Net Interst Margin) 6,50%, ROA (Return On Asset) 2,40%, ROE (Return On Equity) 9,96%,” sebut Diruta Harry Alexander Riwu Kaho.

Dirut Alex menjelsakan, yang sering menjadi catatan paling penting dan terus dikoreksi adalah kredit bermasalah Non Performing Loan (NPL). Namun, terkait dengan rasio kredit bermasalah ternyata ada catatan yang sangat menggembirakan.

Asal tahu saja, NPL pada Bank NTT menurun tajam pada posisi Juni 2021 yaitu 2,58% dibandingkan dengan posisi Juni 2020 yaitu 4,11%. ”Ini prestasi besar dalam sejarah karena ketika estafet kepemimpinan diterima dari sebelumnya, NPL Bank NTT hampir menyentuh 5 %. Namun dalam 3 bulan turun ke 3,48 % dan hingga akhir semester I atau posisi Juni 2021, NPL-nya turun menjadi 2,58%,” ujar Dirut Alex.

Disebutkan, akibat dari penataan secara menyeluruh baik manajemen di Kantor Cabang dan Kantor Pusat, maka laba tercatat hingga akhir Juni 2021, mencapai Rp 190 Miliar. “Ini adalah pencapaian yang sangat luar biasa karena di sisi lain ada Pandemi yang mempengaruhi kinerja perbankan secara keseluruhan, namun ada catatan menggembirakan di Bank NTT. Pertumbuhan kredit pun menunjukkan angka yang luar biasa. Dalam setengah tahun, Bank NTT berhasil mencapai ekspansi Rp 1 Triliun. Padahal sebenarnya situasi sangat sulit untuk penyerapan kredit,” jelasya.

Baca Juga  PERHATIAN…Ini Penampakan Pelayanan Hari Pertama Smart Branch Bank NTT

Dirut Alex menambahkan, aset juga mengalami pertumbuhan yakni 4,41 % (yoy), Rp 14,7 Triliun menjadi Rp 17,1 Triliun pada akhir Juni 2021. Peningkatan aset ini bersumber dari peningkatan Dana Pihak Ketiga (DPK), kredit dan asset lainnya. “Dana Pihak Ketiga bertumbuh 5,55% (yoy) Rp. 12,7 Triliun menjadi Rp 13,4 Triliun di akhir Juni 2021. Tabungan dan deposito pun tumbuh 4,29% dan 24,40% sedangkan giro 15,42% akibat menurunnya Giro pemerintah daerah untuk penanganan Covid 19,” jelas Dirut Alex.

Ia menambahkan, penghimpunan dana pun memiliki catatan yang sangat siginifikan. Manajemen Bank NTT mampu menghimpun dana sebesar Rp 13 Triliun. “Ini tercapai karena Bank NTT memiliki pemegang saham yang hebat dan luar biasa dalam hal komitmen. Juga dalam hal kemajuan Bank NTT.

Karena itu manajemen berterimakasih kepada pemegang saham atas komitmen yang tinggi untuk membesarkan Bank NTT sehingga mampu mencatatkan angka-angka spektakuler dalam semester I Tahun Buku 2021. Kiranya saran, teguran dan nasehat terus diberikan kepada manajemen sebagai motivasi untuk terus meningkatkan kinerja kedepan. Juga, semoga dengan kontribusi ini berdampak pada peningkatan PAD,” sebut Dirut Alex. (msc/selatanindonesia.com/boy)

REDAKSI MEDIATORSTAR

REDAKSI MEDIATORSTAR

Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *