Serahkan Rp 11 Miliar, Kejati Gandeng Bank NTT Tertibkan Aset yang Dikorup

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email
SERAHKAN. Kajati NTT, Yulianto, saat menyerahkan uang sitaan ke Dirut Bank NTT, Harry Alex Riwu Kaho, Selasa (7/9/2021) di kantor Kejaksaan Tinggi NTT dalam sesi konferensi pers. Foto: Istimewa

MEDIATORSTAR.COM, Kupang

Kejaksaan Tinggi (Kejati) Nusa Tenggara Timur berhasil mengembalikan uang milik Bank NTT hasil sitaan dari sejumlah tersangka berjumlah Rp11 miliar rupiah, yang selama ini dititipkan ke rekening khusus di Bank Mandiri cabang Kupang.

Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) NTT, Yulianto menegaskan, penanganan kasus korupsi bukan terletak pada jumlah tersangka yang ditahan. Tetapi bagaimana uang hasil korupsi itu dikembalikan kepada negara.

“Sudah saya tekankan. Kasus Bank NTT ini, kerugian keuangan negara mencapai Rp128 miliar. Uang ini dulu kami sita, dan dititipkan ke Bank Mandiri. Karena pihak yang dirugikan itu Bank NTT, sehingga hari ini baru saya kembalikan uang senilai Rp. 11.651.945 miliar rupiah,” ujar Yulianto, Selasa 7 September 2021. Hadir dalam press conference yang berlangsung di kantor Kejaksaan Tinggi NTT itu, Kajati Yulianto, Wakajati NTT beserta sejumlah pejabat di kantor korps berseragam coklat itu. Hadir juga Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho didampingi Kadiv Rencorsec, Endri Wardono.

Masih menurut Kajati, kedepan Kejati NTT akan membentuk sebuah tim yang diketuai Wakil Kejati NTT, dan beranggotakan Kejari Kota Kupang beserta jajaran. Ikut terlibat Bank NTT untuk segera menyita asset milik Bank NTT yang tersebar di sejumlah wilayah Indonesia.

“Karena sangat banyak asset yang sudah kita lakukan penyitaan. Dan dalam waktu dekat, saya ingin asset itu harus diubah menjadi uang dan dimasukan kembali ke Bank NTT. Asset Bank NTT itu tersebar di Jakarta, Surabaya dan Jawa Timur,” jelasnya.

Sehingga, kata dia, asset-asset milik Bank NTT dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan masyarakat, seperti membuat kantor cabang, karena letaknya sangat strategis di tengah kota. “Dalam waktu dekat, tim bentukan saya bersama Bank NTT secepatnya akan memutuskan asset ini mau dibikin uang atau digunakan kembali. Yang penting untuk kemakmuran masyarakat NTT,”harapnya.

Baca Juga  Sinergitas Bank NTT-ASDP-Pelindo III, Ratusan Buruh Bolok dan Tenau Dibagi Sembako

Yulianto menambahkan, perkara kasus korupsi Bank NTT telah inkrah, sehingga semuanya wajib dikembalikan ke Bank NTT yang merupakan pihak yang dirugikan, dengan total kerugian mencapai Rp 128 miliar rupiah. “Saat ini baru awal yaitu Rp 11 miliar. Sehingga saya akan tetap kejar terus aset yang ada, agar Bank NTT yang katanya bank sehat , bisa tambah sehat lagi. Makanya kita harus hadir disitu,”tandasnya. (***/KN/MSC01)

REDAKSI MEDIATORSTAR

REDAKSI MEDIATORSTAR

Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *